Liputan Lintas Nasional

Indeks Pembangunan Manusia di Sidoarjo Terus Meningkat Capai 81,88 persen

SIDOARJO – persbhayangkara.id JAWA TIMUR

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Kabupaten Sidoarjo terus mengalami kenaikan selama tiga tahun terakhir menyusul pertumbuhan pendidikan di Kabupaten Sidoarjo yang menunjukkan perkembangan signifikan. Bahkam IPM di Sidoarjo tahun 2023 lebih tinggi dari IPM Jatim sebesar 74,65 persen dan IPM nasional sebesar 74,39 persen.

Dari data Badan Pusat Statistik Kabupaten Sidoarjo mencatat IPM Kabupaten Sidoarjo tahun 2021 mencapai 81,01 persen, tahun 2022 sebesar 81,37 persen, disusul pada tahun 2023 sebesar 81,88 persen.

Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali mengatakan bahwa terus naiknya angka IPM di Kabupaten Sidoarjo menjadi tolok ukur bahwa perkembangan pendidikan di Kabupaten Sidoarjo terus tumbuh menjadi lebih baik karena IPM ini adalah penentu berhasilnya pembangunan di Kabupaten Sidoarjo.

“IPM di Kabupaten Sidoarjo yang mencapai 81,88 persen ini masuk kategori sangat tinggi sekali,” katanya di sela acara Groundbreaking Unusida Tower 2 Universitas Nahdlatul Ulama Sidoarjo di Kampus 2 UNUSIDA Lingkar Timur Kabupaten Sidoarjo pada Kamis (11/1/2024).

Gus Muhdlor sapaan akrab Bupati Sidoarjo juga menegaskan capaian IPM tersebut sudah melampaui target dari DPRD ke Bupati untuk tahun 2026 yang hanya 81,62 persen.

“Pada tahun 2026 ditargetkan sebesar 81,62 persen, angka ini sudah terlampaui pada tahun 2023 yang mencapai 81,88 persen. Hal ini salah satunya atas dukungan beberapa universitas yang ada di Kabupaten Sidoarjo,” jelasnya.

Bupati muda lulusan Fisip Unair ini menjelaskan tingginya IPM ini adalah peran serta tiga unsur penting yaitu pendidikan, kesehatan, dan pendapatan atau kesejahteraan masyarakat Kabupaten Sidoarjo.

“Jika masing-masing universitas dari lembaga manapun bersungguh-sungguh dalam meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) menjadi unggul, maka tidak dapat dipungkiri akan ikut membawa Sidoarjo menjadi lebih baik dalam segala hal,” tuturnya.

Ia berharap, universitas yang dibangun oleh lembaga-lembaga di Kabupaten Sidoarjo dapat ikut berperan dalam peningkatan angka harapan lama sekolah (HLS).

“Peningkatan harapan lama sekolah dipengaruhi oleh universitas yang notabenenya dimiliki oleh suatu lembaga. Untuk menggenjot angka HLS ini dibutuhkan konsistensi dalam merubah ekosistem makro (dari Sidoarjo) dan eksosistem mikro (dari lembaga),” tutupnya. (Dew/sult

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Paling Populer dalam 30 hari

To Top