Liputan Lintas Nasional

Tidak Ingin Proyek Pembangunan Jembatan Cantel Lambat, Wabup Subandi Lakukan Sidak

SIDOARJO – persbhayangkara.id JAWA TIMUR

Proyek pembangunan peningkatan jembatan Cantel, jembatan penghubung Desa Tropodo Kecamatan Waru dengan Desa Pabean Kecamatan Sedati di Sidak (Inspeksi Mendadak) Wakil Bupati Sidoarjo H. Subandi SH, Kamis (20/10/22). Sidak dilakukan karena adanya laporan warga yang merasa progres pembangunan jembatan tersebut terkesan lambat. Dalam Sidaknya Wabup didampingi pejabat Dinas PU Bina Marga dan SDA Sidoarjo, Camat Sedati, Plt. Kabag Pembangunan Sidoarjo serta Kepala Desa Pabean Hj.Sriatun dan Kepala Desa Tropodo Khusaini.

Dari hasil Sidaknya, Wabup H. Subandi menyebutkan bahwa progres pekerjaannya masih sekitar 24 persen di 3 bulan berjalan pembangunannya. Wabup berharap proyek fisik pembangunan jembatan Cantel tidak bermasalah. Ia meminta jembatan tersebut selesai sesuai target atau tepat waktu.

“Saya tidak ingin proyek fisik pembangunan jembatan ini bermasalah, harus diselesaikan tepat waktu karena terlihat baru sekitar 24 persen dan deviasi -14% pengerjaannya sudah berjalan hampir 3 bulan, pembangunan jembatan tersebut menjadi akses utama warga dari Kecamatan Sedati ke Desa Tropodo Waru,” ungkap Wabup H. Subandi

Wabup meminta pekerjaan pembangunan jembatan tersebut dimaksimalkan. Pasalnya waktu yang tersisa hanya 2,5 bulan. Jangan sampai batas waktu tersebut habis sampai melewati tahun ini.

“Besok Senin saya pimpin rapat untuk mapping kembali bersama dinas PUBMSDA, Bagian Pembangunan, pelaksanaan, pengawasan dan utility  PGN untuk efisiensi waktu mengejar 2,5 bulan ini, selesaikan sesuai target capaian pembangunan jembatan,”pintanya.

Untuk itu Wabup H. Subandi meminta pelaksana proyek mengejar dan memanfaatkan waktu penyelesaian pekerjaan jembatan yang tersisa. Dinas PUBMSDA Sidoarjo diminta segera menurunkan uditch untuk dipasang sampai 50%. Dengan progres jembatan tersebut minimal akses roda 2 dapat melaluinya untuk mengurangi kemacetan di jalan perumahan.

“Secepatnya Minggu ini harus dikerjakan untuk mengurai kemacetan di jalan perumahan, turunkan uditch sampai 50% agar pengendara roda 2 bisa mengakses jembatan ini, kalau memang perlu tambah tenaga kerja lagi. Karena saya minta proyek jembatan ini jangan sampai gagal,” tegasnya.

“Intinya, pembangunan jembatan ini harus rampung sesuai target. Sebab benar benar dibutuhkan terkait peningkatan ekonomi masyarakat di wilayah Kecamatan Waru, Sedati dan sekitar,”sambungnya.

Dari Sidaknya Wabup menyampaikan beberapa catatan yang nantinya diberikan ke dinas terkait. Seperti halnya peningkatan pengawasan kontraktor dan konsultan pengawasnya agar selalu update perkembangan pembangunan melalui aplikasi E Kenda. Pasalnya ia melihat mulai awal proyek jembatan, konsultan pengawas belum melakukan input di aplikasi e-Kenda.

“Kecepatan, ketelitian serta kualitas spesifikasi pada jembatan penghubung antar desa ini harus sesuai dengan RAB  mengingat jembatan ini adalah jalur utama masyarakat Kecamatan Waru dan Kecamatan Sedati untuk menunjang perekonomian,”pungkasnya. (Mas/sulton

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Terbaru

To Top